Laman

Senin, 16 November 2009

Rindu Yang Membuncah





Labbaik Allahumma labbaik ,labbaika la syarika laka labbaik...
Innal hamda wanni'mata laka walmulka,la syarikalak...

Aku rindu panggilan-Mu yang menggoda
yang membuat ku-tersipu
segala rasa berkecamuk
air mata tak kuasa, berlinang

Kala itu...
saat perjumpaan terjadi
dengan hati gemetar
wajah merunduk
langkah kaki yang pasti
berbunga merona hati yang rindu

Lambaian-Mu serasa makin mendekat ...
ah...aku tersipu
malu-malu kuhampiri
kujabat dialtar masjid Nabawi
rindu tak terperipun
tergapai sudah

Dalam Thawaf...
Kuberkencan dengan-Mu
menikmati kebersamaan
dalam lingkaran nya
aku larut
Seperti pusaran air
menuju suatu hakikat
dari rindu hingga cinta
untuk kemudian hilang dalam
lautan perasaan

Dengan gapaian tangan
kusentuh hajar aswad
untuk menyentuh relungmu
saat antri-an telah sampai
relungmu hilang,lenyap
ntah kemana
sia-siakah ?
tidak seluruhnya
saat menunggu adalah saat penuh nikmat
tetes keringat yang keluar
melukiskan tekad
yang sejak awal ditanamkan
tiga jam berlalu
aku pulang dengan rasa hampa
dan bayang relungmu semakin redup saja

Perpisahan-pun terjadi
derai air mata mengalir deras
aku tak kuasa pergi meninggalkan_Mu
kehampaan mulai terlukis dalam rasa

Kunanti kembali panggilan-Mu Ya Allah...
Tuk mengobati rindu yang membuncah

Ruang Hati ,16 November 2009

**************

29 komentar:

  1. aduh mbak mah dari sana tambah rindu apalagi kami yang belum kesana, semoga suatu hari sayapun akan pergi kesana amin

    BalasHapus
  2. bersujud, dengan segenap kerinduan dihamparan bumiNya yang luas. bak menginjakkan kaki di tanah haram, membasuh hati dengan zam-zam.

    BalasHapus
  3. salam sahabat
    wah postingan kakak membuat hati sya tersentuh besar harapan saya bisa ziarah ke mekkah,semoga terkabul amien..thnxs n good luck ya

    BalasHapus
  4. Kapan ya giliran kami, Ya Allah berilah kami kesempatan untuk lebih dekat dengan-Mu! Amien! Seandainya lamunan saya barusan terjadi, dimana kita sesama blogger berangkat bersama ...... Kabulkan Ya Allah! Amien!

    BalasHapus
  5. teh....bersyukusdh pernah pergi mekah,semoga bs terulang kembali y...pa pun ada harapan semoga ALLAH mengabulkannya Amin

    BalasHapus
  6. Semoga mba dapat senantiasa thawaf, selalu melihat Ka'bah dan tak pernah luput mencium hajar aswad. Wukufnya,saya yakin sudah mba dapatkan dari zikir khofi yg diberikan Syekh Mursyid...
    Semoga...

    BalasHapus
  7. Tanggal 27 Okt kemarin kebtlan aku ngantar kakak brgkat haji ketika bis mulai berangkat berkumandang panggilan Allah hatiku bergetar dan menangis dan berhrp suatu saat Nanti bs pergi kesn menunaikan haji.

    BalasHapus
  8. wuih rasanya pasti sangat tak terbayangkan, seperti apa ya..hehe..
    semoga aku juga bisa merindukan seperti apa yang mb rindukan..

    BalasHapus
  9. mbak, kapan saya ke sana ya...
    saya juga ingin kesana...

    BalasHapus
  10. mbak ateh..jadi tambah rindu nih, becce juga mau naik haji...tapi masih sebatas niat saja mbak

    doakan mbak ya, becce bisa mencium Baitullah di Masjidil Haram, Sholat di mesjid Nabawi,

    aduhh..tambah rindu hati ini bertamu ke rumahnya mbak.

    BalasHapus
  11. Bener banget, panggilan itu membuat kita jadi rindu ingin segera berangkat kembali ke sana. Semoga masih diberi kesempatan ya.

    BalasHapus
  12. kerinduan yang selalu ada dan berulang setiap tahunnya, semoga mekkah dan madinah tertanam dalam hati ... meski tak lagi menapakkan kaki di sana.

    BalasHapus
  13. saya kadang pergi ke Islamic Center Bekasi hanya untuk melihat orang pergi haji, walau bukan saudara atau tetangga. Ada kebahagian tersendiri melihat wajah-wajah yang akan mengunjungi rumah Allah :) *merinding*

    BalasHapus
  14. Labbaikallah humma labbaik...
    Entah bagaimana
    air mata selalu menelaga
    setiap kali mendengar kata tersebut.

    Duh Rindu ....

    BalasHapus
  15. aku ingin suasana merindu yang kayak ini mbak
    tapi apa bisa yah???
    kalau udah bisa, nggak kebayang dech
    hehehehe

    BalasHapus
  16. Teeeh ... hiks, sayapun tengah merindu perjamuan CintaNya di Arafah. Doakan yaaa ...

    BalasHapus
  17. Sangat,sangat rindu untuk menjadi tamu-Nya. Selalu tidak bisa menahan tangis kalau ada yang berangkat kesana, duuuh..kapan akan tiba waktuku..

    BalasHapus
  18. Moga aja saya diberikan kesempatan kesana, Amin.

    BalasHapus
  19. Sejentik air mataku menetes.
    Air mata harapan akan kesempatan yang datang,
    air mata kerinduanku pada baginda Rasul,
    dan air mata kesedihanku mengingat diriku yang masih bergelimang dosa dan khilaf

    Semoga saja saya diperkenankan menginjak kota suci itu.
    Sebuah makhluk kecil bernama hati sedang memainkan berbagai rasa yang bergejolak.

    Ya Allah, izinkan aku menikmati semuanya sebelum sang ajal datang menjemput.Amin

    BalasHapus
  20. Menggugah dan mantap. Nice post.

    BalasHapus
  21. saya juga rindu ke tanah perjanjian, mbak

    BalasHapus
  22. indah sekali.. membayangkan seandainya raga di tanah mekkah, seperti gerimis yang turun; dengan membawa jutaan kedamaian dalam setiap butiran tetesan embun; memantulkan kilauan pelangi ayat-ayat suci dalam jala hati..
    meski hanya dalam mimpi saya sudah senang.. apalagi kalo beneran.. tapi kapan ya..:)

    BalasHapus
  23. Assalamu 'Alaiykum...
    Masya Allah..Ummi, naha teu nyarios ti kapugkur atuh??
    Jabaning abdi tos sering kumawantunna ka Ummi...
    Ti luhur sausap rambut ti handap sausap dampal abdi nyuhunkeun rebu2 panghapunten. Mangga sadaya-daya...

    BalasHapus
  24. subhanallah, mbak.
    kerinduan yang indah ya.
    saya juga sudah rindu ingin ke sana. doain ya mbak, saya bisa ke sana....

    BalasHapus
  25. mampir untuk mengambil kado he he he tapi hmmmm, blogku kok udah terlalu berat ya. Harus pengurangan beban dulu nih.

    BalasHapus
  26. Mbak.., kerinduan mbak Ateh adalah utk bisa kembali kesana. Sementara kerinduanku adalah utk bisa sampai kesana...

    BalasHapus
  27. it's nice poem...
    hmmm....kerinduaan yang penuh makna..

    BalasHapus
  28. kerinduan itu indah...pertemuan adalah buahnya yang termanis yang pernah ada...slm dari borneo

    BalasHapus

Dengan senang hati kami menerima komentarmu sahabat ,Terimakasih !