Laman

Senin, 07 September 2009

Ibu Sayang kamu Nak..


N ak..
dulu kau masih merengek minta jajan
Terkadang ibu bingung ,sedangkan uang habis untuk makan
Tapi ingin rasanya ibu memberikannya untukmu..
Agar hatimu senang gembira…

Nak..
Kala itu Ibu tahu kesedihanmu dikala sakit ..
Karna dirimu Tidak dapat bermain – main dengan teman-temanmu..
Kau hanya terbaring lemah ..
Seandainya rasa sakitmu dapat digantikan oleh rasa ibu ,akan kerelakan…
Biarkan ibu yang terbaring lemah..

Nak…
Ibu senang bila melihat raport sekolahmu bagus..
Dan ibu memberikan hadiah untukmu..
Agar semangatmu bertambah..

Nak..
Waktu begitu cepat berlalu..
Aku melihat gadis cilikku sudah remaja..
Tapi kehkwatiranku begitu tambah..
Ada rasa khawatir tidak dapat melindungi dirimu dari pergaulan bebas

Mungkin kau ingat nak..
Ketika ibu melarang satu keinginanmu ,karena bagi ibu semua tidak sesuai dengan aturan agama..

Nak..
Canda riang ceriamu selalu meramaikan hidup ibu..
Kau bukanlah sebatas anakku tapi sahabat bagi ibu
Yang selalu hadir dalam suka dan duka ibu..

Nak..
Saat ini ibu terpana melihatmu ..
Gadis cilik ibu sudah tumbuh dewasa dengan kedewasaannya
Terkadang ibu tak percaya akan hal ini..
Tapi waktu telah menjadikanmu seperti ini..
Doa ibu..
Semoga kau menjadi Mar’atun shalihah…amin.

Teruntuk anakku
Hani Hizboel

29 komentar:

  1. amiiiin mbak, moga putrinya menjadi wanita sholikhah ya...
    btw diksinya mantabbbb

    BalasHapus
  2. Ini Loupink yang putri ke 5 ya mbak.....heehhheeheh *soktahu*
    moga menjadi mar'ah yang sholikhah ya....amiiin

    BalasHapus
  3. Ungkapan yg mengharukan dari hati seorang ibu. Salam ya mbak, buat Hani Hizboel.

    BalasHapus
  4. kasih ibu tak terbalas oleh seorang anak...
    .
    .
    .
    .
    mak aku rindu pada pelukan mu ....

    BalasHapus
  5. Puisi yang indah buat Hani,...
    Sukses buat Ateh yang sudah mendidik Hani dengan penuh kasih.

    BalasHapus
  6. aku juga sayang ama umi heheheheh

    BalasHapus
  7. Amiin...doa ibu adalah ridho Allah..

    semoga putri Mbk Latifah menjd mar'atun shalihah...

    BalasHapus
  8. Salam
    Tepat sekali...
    Shurga di bawah telapak kaki ibu...
    Doa sani buat saudara dan Hani Hizboel.
    Jemput ziarah ke blog saya

    BalasHapus
  9. Kasih ibu memang sepanjang jalan dan tak dpt tergantikan sampai kpnpun. Satu puisi lg ucapan trima kasihku di rmhku.

    BalasHapus
  10. ~ Achen : makasih ya mba..
    ~ Buwel : Allahumma amin..makasih juga atas doanya..hehehe benar kang hani anakku yang no 5..
    ~ IVAN: hehehe..insyaallah nanti saya sampaikan ya salam nya..
    ~Ber uwang : emang ibundanya dimana ? semoaga kerinduanmu segera terobati sobat..
    ~ Rosi : betul sekali mba..
    ~ Seti@wan : syukron bang ,semua karena Allah ..
    ~ Asep : umi juga sayang asep..hehe
    ~ Tisti :terimakasih atas doanya mba..
    ~ hazeleyed :salam kenal kembali makasih udah mampir ya..
    ~mas surya : tak apa yang penting baik dan sehat selalu ya..
    ` lintang : aku segera ke blog mba ya..terimakasih sebelunya..

    BalasHapus
  11. satu penghayatan yang mendalam dan bersahaja, Ibu cuma ada satu dan sekali kita temui dalam hidup ini. hargailah selagi ada...

    selamat dan salam buat saudaraku.

    BalasHapus
  12. Inget Soal KUTANG AJAIB.
    Maaf bukannya ngeres.

    Dulu Mbah saya Punya Kutang Ajaib.
    Bilangnya gak punya Uang, tapi tiap kami cucunya merengek minta jajan.
    Hap.... tangannya masuk ke Baju dan selalu ada Uang di tangannya...

    Untuk kami waktu itu...
    Sungguh Ajaib.

    Sungguh Ibu.
    Adalah SUWARGO KETOK.
    Surga yang kelihatan.

    BalasHapus
  13. ~ Al-Basri : Ya..ibu tak ada duanya,kasihnya sepanjang jalan.
    ~ Ari : tapi klo mbah atau nenek dulu emang betul suka nyelipin uang recehan di" K- A "nya ,ajaib emang buat anak 2 ,bimsalabim tiba2 uang ada ditangan..hehehe.
    Amin ya robbalalamin..

    BalasHapus
  14. kadang menyayangi kita,,caranya tidak seperti yg kita harapkan....

    BalasHapus
  15. Ibu..aq sayang dia,,
    tp ga tau dia sayang atau ga sama aq

    BalasHapus
  16. salam sobat
    kasih sayang ibu sepanjang jalan..

    Ada AWARD sederhana untuk mba ATEH,,,mohon diterima ya,,di blog NURANURANIKU.
    trims.

    BalasHapus
  17. Nak, ibu merindukanmu, hiks. Nice posting mbak Ateh.

    BalasHapus
  18. Amin Mbak, doanya top bngt.
    Hikz.. jadi inget sama almarhum Ibu.

    BalasHapus
  19. Mbak tak tunggu email,utk bacaan zikir oya td aku tlp tp gak ada yg angkat.

    BalasHapus
  20. Makasih ya ibuku sayang n amien :)

    tunggu puisi aku khusus ibu yg sangatt dahsyaatt hehe

    tuk smuanya yg doain ak makasih yaahhh ^^

    BalasHapus
  21. kasih ibu sepanjang jaman, kasih anak sepanjamg masih ada rasa sayang. Luar biasa wahai para ibu

    BalasHapus
  22. semoga menjadi anak yang sholehah :(

    BalasHapus
  23. Duhai sang anak ....
    Beruntunglah kamu dianugerahi Ibu yang luar biasa luas hatinya.
    Bersyukurlah nak
    Bersyukurlah...


    Duh ..ampe merinding baca puisinya.

    BalasHapus
  24. Amin ..
    tiap membaca artikel hangatnya kasih sayang Ibu - Anak, rasanya ingin segera pulang , meluk mama dan manja2 .. kadang hingga adik sepupu ngeledek 'ih gak malu sama umur ... atau ... ih dah merit masih aja lho ngelendotan (bahasa Indonesia EYD-nya apa ya ?) ...'
    terima kasih tuk para Ibu yang tak henti2nya memanjatkan doa untuk anak2nya ..

    Mengembalikan Jati Diri Bangsa

    BalasHapus
  25. jadi inget waktu sama ibu susah senang kami lakukan bersama untuk menutupi hidup. aku bangga pada ibu dia tidak pernah putus asa, mengeluh, dia orang yang tegar...mata ini sering sembab melihat pengorbanan ibu pada keluarganya. melihat keringat yang membasahi tubuhnya nfasnya yang tersengal-sengal karna penyakit asmanya...doaku pada ibu semoga Allah SWt memberikan ganjaran yang setimpal JANNAH-NYA..Amiiinn

    BalasHapus

Dengan senang hati kami menerima komentarmu sahabat ,Terimakasih !