Laman

Minggu, 06 September 2009

Kita Tak Sendiri

D isaat penyakit menyerang
ada rasa penderitaan yang amat dalam
serasa hanya diri ini pemilik penyakit

Padahal kita tidak sendiri..

masih ada dan banyak orang yang merasakan lebih
mengenggam penderitaan yang amat dalam..
kita yang hanya merasakan raga ini tak menentu..
diluar sana ..
begitu banyak ,penderita kanker,Aids,tumor, gagal organ tubuh ,lupus dan lain sebagainya..

apakah kita masih merasa sendiri..setelah tahu ...

Disaat cobaan batin menggoda iman..
serasa kita terpuruk sendiri..

Padahal kita tak sendiri...

begitu banyak orang diluar sana

hati nya lebih tercabik oleh duka..
seorang istri disakiti oleh sang suami,suami disakiti oleh sang istri ..
KDRT dimana-mana..
PR ( pembantu rumah tangga ) tercabik -cabik harga dirinya..
begitu banyak anak -anak yang terlantar tanpa kasih sayang orangtua ( anak-anak jalanan ) ..
..dan begitu masih banyak diluar sana yang berduka karena penderitaan..

apakah kita masih merasa sendiri setelah tahu ..

Adakah rasa syukur yang terdalam ,setelah kita tahu kita tak sendiri ..
bahwa masih banyak diluar sana orang-orang yang lebih beduka ..

26 komentar:

  1. ..saya yg dapat petromaxnya neh he he

    BalasHapus
  2. Begitu banyak orang diluar sana yg mungkin lebih memprihatinkan dari keadaan kita. Benar mbak, kesyukuran adalah sikap yg harus dilatih sejak dini agar mempunyai kepekaan terhadap sekeliling. Mantap, seperti biasa. Mencerahkan sebagaimana matahari pagi ini.

    BalasHapus
  3. Karena inet lagi lemot, duduk lama2 dulu ah sambil baca2 yg lain lagi. Hemm, padahal tugas2 di rumah lagi numpuk tuh. He he he..sabar, sabar. Puasa melatih kesabaran.

    BalasHapus
  4. Waalaikumsalm ..

    eh ada tamu dari bulukumba ya..wah ,padahal postingan ini baru aja selesai ditulis dan saya edit kembali ,tahu2nya tamuku sudah koment..

    benar2 petromax deh..hehehe

    panglaris ..

    makasih daeng komentarnya yang mantaf pula ..dan selalu membangun

    BalasHapus
  5. Eu queria entende a tua linguagem para poder me comunicar com voces. A cultura de vocês é muito bonita e interessante.Abraços

    BalasHapus
  6. Mba ,mas inet emang kadang ga bisa diajak kompromi ya..

    semoga pengguna inet diberi kesabaran yang tinggi dikala inet lemot..

    banyak tugas ya ,semoga bisa cepat terselesaikan dan lancar ya..

    *selamat berpuasa lahir batin agar sabar ngadepin inet hehehe...

    BalasHapus
  7. @ Elizabete Mattos; aloha. Thanks for the visiting

    BalasHapus
  8. tumbuhkan rasa cinta terhadap sesama dan Illahi..
    kita terlanjur meng - iyakan kesendirian..padahal kita tidak lepas dari sebuah perhatian..

    kabar baik nih mb..iya ada beberapa kendala jadi sekarang akhirnya bisa berpetualang kembali

    BalasHapus
  9. Jangan pernah merasa sendiri, wong dunia ini rame kok. Kita memang tak sendiri. Nice posting teh.

    BalasHapus
  10. salam, saya tertarik pada artikel ini.. sangat motivatif.

    posting kita punya nada yang sama...hehe
    terima kasih.

    BalasHapus
  11. Yap...
    Kesadaran seperti itu kadang Jauh sekali, bahkan sepertinya gak ada.

    Apalagi bila Orang Sekitar tak punya Rasa Empati dan Simpati yang Peka.
    Apalagi Menghadapi Lebaran seperti ini.
    Banyak dari kita yang Tak berhasil dalam Usaha dipaksakan untuk hanya melihat PARADE HASIL MERANTAU nan GEMERLAP dari Saudaranya, Tetangganya, temannya dan sebagainya.

    Sering kita yg berhasil begitu Lupa, hingga yang tak berhasil semakin merasa di lupakan.

    Kuncinya, yang berhasil marilah berempati. Jangan sok Pamer, Rezeqi hanya titipan dan sebagian adalah Haq orang yg membutuhkan maka BERBAGILAH.

    Untuk yang kurang berhasil, jangan merasa bahwa dirinya orang paling sengsara di Dunia ini. Tapi Jangan juga mencari Orang yang juga senasib agar merasa ada teman. Tetaplah Bergaul, saling menghormati. Ini hanya Cobaan, Nasib adalah roda yang berputar.

    He..he...he...,
    Saya padahal juga lagi sedih.
    Hiks....

    BalasHapus
  12. Betul ...kita tak sendiri
    masih banyak diluar sana yang mungkin saja deritanya melebihi kita.
    Betul ... Kita harus bersyukur

    nice sharing

    BalasHapus
  13. Manakala batin dan raga ini tercabik duka
    Kita tidaklah sendiri,...Kita harus bersyukur.
    Masih banyak saudara-saudara kita yang nasibnya
    jauh lebih memprihatinkan dari kita.

    Ajakan untuk lebih banyak peduli dan berbagi.... Nice posting teh.

    Sebenarnya mau tinggal nunggu bedug sih,.. tapi tugas di Masjid sudah menunggu.
    Saya pamit yah teh....

    BalasHapus
  14. yup bener
    masih ada jin, malaikat

    eh komenku ga nyambung ya?

    hehehehehehehehe

    BalasHapus
  15. Singgah sebelum taraweh. Hemm, kolak biji salaknya, masih ada gak ya he he he..

    BalasHapus
  16. ~ Sigit : selamat kembali dari berpetualang.
    ~ Newsoul : Betul mba..makasih .
    ~ Al-Basri : Saya sudah meluncur keblog anda,ternyata peduli kita sama ya..
    ~ Kabasaran : makasih banyak pak.
    ~ Seti@wan : Wah tugas yang sangat mulia ya bang iwan..
    ~Attaya : disambung2ngin aja biar nyambung hehehe
    ~Ivan : udah mau taraweh ya ? wah disni masih mau menunggu buka nih..kolaknya masih utuh .wong belum adzan maghrib hehehe.

    BalasHapus
  17. ~ Ari : Lagi sedih kenapa kang Ari ? ya uwis yang sabar aja ya..

    BalasHapus
  18. Mampir ngeteh dulu sebelum tarawih...

    BalasHapus
  19. Di atas dan di bawah kita masih banyak org yg 'lebih' daripada kita. Yg terpenting adalah mensyukuri apapun yg kita dapat dari Tuhan

    BalasHapus
  20. Selamat malam kawan,salam kenal dari saya,terimakasih telah menambah wawasan bagi saya dengan tulisan-tulisan yang bermakna
    Temukan rahasia terabaikan dari huruf hijayah dan kehebatan budaya kita antara lain kisah perang mahabarata yang sebenarnya jauh lebih hebat di bandingkan kisah fiksi dari negara lain.....baca artikel lengkapnya di rahasia dari yang terabaikan atau
    curahkan keelisahan hati anda seputar cinta di manajemen cinta
    senang berkenalan.....

    BalasHapus
  21. wah...mantabbbb.....setuju neh....mangkanya ada ujar2 bijak atau hadits ya mbak....yang bilang, kalo urusan dunia pandanglah orang yang ekonominya di bawah kita, biar selalu bersyukur dan bila masalah ukhrowi pandanglah yang ilmunya di atas kita agar tak selalu sombong...:)

    BalasHapus
  22. hihiihihihi....
    terkadang memang kita kalo lagi susah pikiran kita memandang kalo hidup itu tak adil yak....
    padahal yang lebih susah dari kita banyak....^_^

    BalasHapus
  23. Kesendirian biasanya lahir karena kesadaran yang mengembara, menutup diri dari sosialisasi, dan prosentase tinggi dari hati yang tak menerima bedanya yang hadir dari keinginan hati.
    wallahu a'lam
    Alhamdulillah ... ateh makin mantap aja
    haturnuhun ....

    BalasHapus
  24. sikap sabar dan tawakkal melihat kebawah bukan ke atas...
    membuat diri ini selalu merasa kurang bersyukur atas nikmat-karuniaNYA

    BalasHapus

Dengan senang hati kami menerima komentarmu sahabat ,Terimakasih !