Laman

Minggu, 07 Februari 2010

Hujan berbalut rindu


Dalam rinai hujan bayangmu terus berkelebat
menggodaku
dalam malam yang kian pekat
membuat mata tak hadirkan kantuk
tetesan air mata menitik, mengingatmu...
rindu....

sedang apa kau saat ini ? bisikku pada angin
kutepis lamunan yang tak berarti
agar cinta tak ternodai
kuanggap saja kau sedang pergi jauh
dan meninggalkanku dengan hujan rindu
agar hati terasa lapang

aku masih berdiri dibalik jendela
kutatap langit masih bertirai hujan
berharap hadirmu
dan kau berbisik padaku, kau rindukanku selalu
walau rindumu ada pada dua sisi

kubiarkan angin menyibak kerudung
dibalik jendela yang terbuka lebar
agar jeritan rindu tersampaikan angin
terasa hadirmu melekat dalam rindu yang menyatu
dalam ruang malam yang panjang

Ruang rindu, 8 Februari 2010

20 komentar:

  1. Wah, ruang rindu lagi diguyur hujan pagi-pagi nih. Nice poem.

    BalasHapus
  2. Puisi yang khas maknanya...pagi-2 dingin gini, makin ndukung aja mb ama yg rindu-rindu...

    BalasHapus
  3. aduh aku basah kuyup nih mbak dari tempat mas yans dalam jeda hujan, mampir kesini hujan juga, cuma kata-katanya ituloh bikin aku termenung meresapi setiap diksinya

    BalasHapus
  4. Puisi yang indah! Semoga kerinduan itu menambah nikmatnya berkeluarga, dalam rindu terselip cinta yang dalam!

    Ada rindu lain ditempatku!

    BalasHapus
  5. ada rindu di malamku
    ada resah di hatiku
    ada senyum di mataku
    yang menyiksa pandanganku...

    BalasHapus
  6. Hm....
    Ada rindu yang mebiru ...
    Ada resah yang memburu ...
    Sabar
    Sabar
    dan
    Sabar

    BalasHapus
  7. nice phoem..
    ditunggu kaarya2 selanjutnya..

    BalasHapus
  8. sedang merindunya mba ??

    dia pasti merindukanmu juga,percayalah ^^

    BalasHapus
  9. Duh aku pun selalu rindu dan menunggu senja itu di jendela....

    BalasHapus
  10. Setiap orang pasti akan bersama dengan orang yang dicintai..... selamat!

    BalasHapus
  11. wah puisinya menyentuh hati dan jiwa
    bagus sekali

    BalasHapus
  12. merindukan pada sesorang yang jauh ya? saat jarak menajdi dinding tipis antara kau dan dia maka...sabar adalah jawabannya.

    BalasHapus
  13. nice poem mba :)

    tetep smangadh ngeblog
    salam kenal y

    BalasHapus
  14. Emang hujan tuh nggak ada matinya... selalu ngasih inspirasi... bikin rindu.. malah kadang nggak tau rindunya sama siapa.... hehehehhe

    BalasHapus
  15. salam kenal..animasi diheader top mba...gimana caranya ?

    BalasHapus
  16. saling merindu...pasti semua pada mengharap...

    BalasHapus
  17. duuuh... mak cless... adem banget rasanya membaca puisi ini. Indah bngt kata2nya

    BalasHapus
  18. kerinduan yang dialami setiap insan yang merindu dan dirindu,, jika rindunya saling berbalas... semoga rindu mba selalu berbalas hingga ia segera menghampiri

    BalasHapus

Dengan senang hati kami menerima komentarmu sahabat ,Terimakasih !